May 28, 2014

Four Legs Little Friends



Hai ! Meet Moko Mungji. They are Birman!

Ini aku kidnap kat umah makcik.
Kalau pegi kelas kat Puncak Alam, umah makcik aku ni la aku tumpang.
So, tiap kali nak masuk rumah mesti say hai dulu dengan budak-budak ni yang duduk dalam sangkar.
Dahtu lame-lame jadi geram lalu telah mengkidnap 2 ekor. Omey angat!
Ikutla diorang naik kereta dari Puncak Alam ke Kuantan..


Ni Mungji!

Ifah yg bagi nama. Terpengaruh dengan Running Man. Ikut hati aku nak letak Snowy Snow Shoes sebab kaki die putih mcm pakai stokin.
Tapi mak kate nanti tak muat surat beranak pule..
Jarang meow meow. Kalau nak makan die duduk je tepi bekas makanan sampai orang penuhkan bekas makanan tu.
Tak suke makan nasik. Sangat suke makan ayam. Ayam tengah goreng dlm kuali lagi die dah berlari-larian ke dapur. Dia jugak sangat handal menangkap lalat dan menelannye tanpa mengunyah terlebih dahulu. Sadis. Nampak je comel tapi gengster.  :)


Meet Moko!

Aku bagi nama ni sebab beliau sangat kuat makan.
Nyaris nyaris nak letak nama Poo Poo sebab telah berak dalam keretaku ketika dalam perjalan dari Puncak Alam ke Kuantan. Tak pepasal kena mandi kat Shell Temple Park.
Suke meow meow depan bilik mintak nak masuk. Bukan nak ape pun nak suruh orang gosok kepala die je. Ngade tau.
Kehandalan beliau adalah melakukan aksi stunt.
Sangat suke main bola kertas. Tapi bukan main sendiri. Ajak orang main dengan dia. Kite baling bola tu jauh-jauh nanti die kejar, gonggong bagi kat kite balik suruh baling lagi.
Pandai kan? Macam tu la setiap malam.. :)
Bakal menggigit kaki orang kalau ajakannye bermain tak dilayan.


Mungji tengah mengendap lalat.



Moko yang suka tidur berbantalkan simen.

Cara nak beza budak dua ekor ni, 
Mungji pakai stokin putih. Moko pakai stokin hitam. :)

Mencetus Paradigma


Sedang berfikir-fikir untuk membuat satu keputusan.

Keputusan yang sangat besar. Boleh mengubah keadaan dan hidup.
Mungkin susah dulu senang kemudian. 
Yang memungkinkan penyelesaian atau memungkinkan penyesalan.
Belum cuba belum tahu.
Namun, ia adalah suatu percubaan diatas tiket risiko.
Apakah akan high risk high return? Atau sekadar keputusan yang mem'cadbury' buta?
Ada orang, dengan usaha yang minima dah boleh berjaya.
Ada orang, usahanya perlu berbakul-bakul baru boleh berjaya.
Aku orang yang ke-dua tu.
Sedar tak sedar, orang yang paling dekatlah penyumbang terbesar dalam mempengaruhi satu-satu hasil dan keputusan sesebuah usaha.
Kecekalan hati yang maha jitu adalah amat perlu.
Dan mungkin itulah sebenarnya yang menjadi pencetus anjakan paradigma ini.
Ada kehendak, adalah usaha. Ada usaha, maka adalah pengorbanan.
Dan pengorbanan itu harga untuk satu keberhasilan yg berjaya.
Insyaa Allah... 

May 7, 2014

Titik Mula


Prolog..


Pada ketika kekeliruan dan ketidakpastian begitu menekan..

Kau hadir menjengah fikiran.
Tersentak. 
Seteringatku, kau seorang yg naif. buta. bisu. 
Nah. Kerana tak suka, aku judge dari kejauhan pandangan.
Namun, akal sedar tetap sengaja membiarkan.
Mungkin dia jawapannya, bisik hati.
Tersenyum..

*****************************


Kerap kali dia yg tak aku inginkan menerjah.

Sungguh elok susuknya menempah tempat tepat diretina.
Memaksa neuron-neuron otak menerima kewujudannya.
Sedang hati yg merah menolak.
Andainya tika itu bibir keras menyokong perasaan hati, mungkin bebanan itu takkan pernah berani mendekat.
Namun, bibir dan hati tidak pernah sependapat waima di bawah kepunyaan yg sama.
Mengeluh.

Untuk dia.

Kau patut sedar.
Jangan terlalu mendambakan mahkota andai tak mampu menampung beratnya.

Kepada kau.

Terima kasih.
Indahnya hanya aku yg tahu walau hadirnya engkau sebegini lewat.

Pengakhiran..

Andai diberi peluang untuk mengundurkan masa,

dari mana kita mahu ianya bermula....