Oct 27, 2014


Hurt me with the
TRUTH
But never comfort me with a
LIE

Oct 17, 2014

Siklus tiga purnama



“Tidak Dia datangkan ujian
melainkan untuk hikmah..”


Semangat melepuh mengalir lebur menjadi debuan  
Tika dunia mentertawakan
Saat cacian bagaikan hujan
Waktu pandangan serong adalah teman

Aku hanyalah satu zarah kecil di ruangan sebuah hatimu
Saat titisan hujan terasa menghiris
Begitu sulit mendefinisi rasa
Sedangkan yang melepaskan adalah aku

Terlalu banyak kejadian dalam tempoh waktu itu.

Mulanya aku tak faham.
Keras hati menunding jari kepada takdir.
Mengeluh itu ini. Terfikir-fikir kenapa aku yang
harus merasai.
Jahilnya aku..

Walaupun aku tahu kini, takkan mungkin waktu terputar kembali

aku redha dan bersyukur kerana
jihadku masih belum sempurna, namun masih juga belum terlewatkan.

3 bulan sesingkat waktu ini
aku menyayangi.
Dikurniakan padaku satu cahaya cinta
sebagai perantara
yang mengajar aku banyak tentang Dia.

3 bulan sesingkat waktu ini

aku kembali.
Dia menjauhkan aku darimu agar aku
kembali mengenal Ad-Deen.

3 bulan sesingkat waktu ini

aku belajar.
Satu kesalahan sudah cukup
membuatkan manusia lupa pada 10 kebaikan.
Aku belajar memaafkan.

3 bulan sesingkat waktu ini

aku terluka.
Luka paling dalam membuatkan kusedar
sebenarnya cinta terbaik itu
sentiasa berada dekat disisi.

Aku

Mengerti disaat
semua terhenti
dan
berfikir disaat
semua berakhir

Oct 15, 2014



Khayalan Sebentar


Di bawah langit nan keperakkan

Bersaksikan deruan ombak yang seirama hati
Waktu ini, ingin rasanya aku terbang
melayang menatap mata yang redup memandang 
Damai mendengarkan kata nan puitis
Serasa begitu dicintai selayakya.. 

Seakan terdengar petikan gitar
Indah lembut menuai suasana
Menghapus segala gundah
tika malam tanpa bintang,
tika siang tanpa terang.

Ingin sekali aku hentikan waktu disini
Agar dapat kupeluk erat keindahan rasa ini
Rasa yang melengkap kesempurnaan waktu
tika kau teruntukku

Akan kubawa lari bahagia ini

begitu jauh ke langit malam tanpa sempadan
andai kutahu ia kan diambil pergi 

Telah hujan malam itu menghapus tangisku
Membawa pergi bersama jejakmu..

Aku tersenyum sendiri
Terlalu indah cerita cinta itu
walau hanya sesingkat kerlipan mata..

Oct 14, 2014

Perutusan Mimpi


Terjaga disaat bibir menyebutkan satu nama

Terasa aneh.
Serasanya telah begitu sepurnama tidur
Penatnya seperti baru sudah melakukan satu perjalanan yang jauh
Jam direnung. 2:59 pagi..
Nafas dihela, "astaghfirullahal'adzim.."
Mata cuba dilelap kembali. Gagal.
Fikiran kosong. Atau, sebenarnya sudah penat berfikir.
Tak semena, bagaikan terdorong tubuh bingkas bangkit
Langkah diatur diatas lantai yang sepertinya membeku
Menyiram kesucian wuduk secara tertib
Lantas, sejadah dibentang
Menghamparkan kerinduan dan kesalan kepada Yang Maha Agung
Melepaskan bebanan yang tersarat dalam niat sebuah tahajud
Memohon dikurniakan ketenangan dan keikhlasan
Agar bisa menjadi kuat lagi.

Begitu indah dan lembut Dia mengingatkan tentang seperkara,


"Wahai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi deredhaiNya. Maka masuklah ke dalam jemaah hamba-hambaKu. Dan masuklah ke dalam syurgaKu."

(Al-Fajr: Ayat 27-30)

Oct 13, 2014

to the past..


Let us forget

And forgive
We're not great
Our life's a gift.

When we forgive

It's a relief
To give
Off our sleeve
As part of our belief. ~Rb Salleh





Oct 12, 2014


Tuhan titipkan rasa pada kita untuk menangis
Agar esok kita mampu menghiburkan orang yang bersedih.


Mya Hanna, a friend.

Oct 8, 2014

....


aku pergi bukan kerana membenci
aku mencari peluang untuk hidup.
ku tahu, kan separuh mati merinduimu.
pada mana harusku lafaz lagi.
perginya aku demi menjaga hati yang tinggal cebisan.
langkahku takkan terjejaki lagi demi kesempurnaan masa-masa indahmu.
ampunkan aku dan fikiran sempitku,
semoga 'keputusan' itu yang benar dalam pencarianmu.
yang aku simpan hanya indah,
yang aku simpan hanya ikhlas,
yang aku simpan hanya maaf,
Terima kasih untuk cinta ini.
Tuhanku, temukan kami lagi di syurgaMu nanti..