Posts

Showing posts from 2014

Disini Hujungnya

Rabu, 31.12.2014 - Penutup.

Terasa macam baru semalam tak dapat pergi kerja sebab Kuantan banjir.
Padahal dah setahun berlalu.
Terasa macam baru je 2 bulan lepas dapat angpow Gong Xi Fa Chai.
2 bulan lagi dah nak Gong Xi Fa Chai sekali lagi.
Terjumpa dengan seseorang, bersalam, beramah mesra, hakikatnya aku tak ingat pun dia siapa.
That awkward moment when people recognize you, but you dont.
Dalam sedar tak sedar, terlalu banyak yang dikorbankan oleh mak dan ayah semata menginginkan anaknya ini bahagia. 
Syukur, dikurniakan mak dan ayah yang mungkin tak dapat dirasai kasih sayangnya oleh anak-anak lain di dunia ini.
Alhamdulillah berjaya mendapatkan sebuah rumah 
dan duduk berhousematekan kesayangan-kesayangan ku, 5 ekor budak comel kesemuanya. :)
Tak lupa jugak sebuah honda yang begitu daring mencommolot keretaku di susur Nilai-Pajam tempoh hari. Grrrrr!

Setahun berlalu dengan penuh pahit manis.
Walau ada hari-hari yang terlalu aku ingin ia tak pernah terjadi,
takkan mungkin 365 hari boleh dipadam…
Image
Well said..


Congratulation both.

School of Art

Image
Ingat tak dulu zaman sekolah-sekolah, waktu hari anugerah atau penyampaian hadiah? Disiang hari, nama dipanggil sensorang dengan sedikit persembahan selingan oleh student.
Ingat tak waktu sekolah dulu macam mana kita nyanyi lagu Negaraku diiringi muzik minus one?
Ingat tak lagi betapa kaku dan hambarnya kita menyanyi lagu sekolah waktu perhimpunan segala?

Semalam aku telah dibawa mengimbau zaman-zaman tu tapi dengan cara dan perasaan yang sebaliknya menerusi Majlis Anugerah Persada Mutiara Sekolah Seni Malaysia Kuala Lumpur (SSeMKL).



Nyanyian negaraku diiringi orkestra. Muzik Negaraku live ok. Bukan minus one.


Persembahan tarian pembukaan tirai oleh Tingkah Tari



Persembahan selingan - tarian tradisional Aku tak tau apa namanya tapi ada macam zapin sket. Zapin la kot.


Persembahan teater muzikal dengan dendangan pelbagai lagu salah satunya lagu Hanya Aku (Hyperact) by vokalis sekolah . Suara buat orang jatuh cinta hewhew. Waktu ni drummer perempuan. Power gile. Klimaks teater orkestra main lagu The F…

Birman: Four Legs Little Friend Part II

Image
Dah besar dah beliau ni.. Mungji. Female. Birman. 7 months. Snow shoes. Adopt dari umur beliau 2 months.
(Throwback: Four Legs Little Friends)

"grrrrrrr...." Rindu beliau!

Tantrum: Pengalaman dan Pelajaran

Semalam. Sorang student yang cute. Umur 4 tahun. Bijak budaknya. Secara tiba-tiba telah mengamuk. Sekasar-kasarnya dia padam buku dia. Tak puas hati, dikoyaknye pulak buku tu. Mengamuk, menangis dan menjerit. Mak dia masuk (nasib baik maknye ada ditempat kejadian). He suppose to seat a test with regards to upgrade levels. Learning centre ni ada 32 levels. 1 level mengandungi 4 bab. Berjaya 1 level - seat test - upgrade level dan begitulah seterusnya.

Tantrum or Temper Tantrum
Sejenis luahan emosi kanak-kanak antara 0-6 tahun. Selalunya dikaitkan dengan kedegilan, menangis, menjerit, susah untuk ditenteramkan dan dalam sesetengah kes cenderung untuk mencederakan. Tantrum berlaku apabila kehendaknya tidak dipenuhi. Ini adalah salah satu bentuk mereka berkomunikasi kerana dalam usia ini, pengetahuan penggunaan bahasa dan perkataan masih terhad. Dan ini adalah normal sebagai salah satu tanda mereka sedang belajar berdikari.
Bagaimana mengendalikan mereka yang sedang tantrum? Pastikan mereka selamatPastikan…

a work from heart

Image
"Teacher..can you open the door for me?" - Yuan, 4 years old "Teacher, this is easy for me. Just mark it right." - Wan Sara, 8 years old "Teacher, can you help me with this equation?"- Aman, 5 years old
Yuan, Wan Sara, Aman. They are one of my students. :)
Apart from art, I love doing teaching. Alhamdulillah, I am now teaching pre school and primary school students. Age from 4 - 12 years old. Not really a school teacher la.. Let just say, a tutor. To be more specific, part time tutor. Hehe And suprised, I'm teaching math! Defuq math?? Ok funny.  I don't do math, but who knews I'm doing it now. Yes, I am teaching but yet I'm learning too! You know, math yang dulu bukan la math yang sekarang. Ha kau, bebudak sekarang sume hebat tahu. And some of them don't know how to speak malay at all. So sad. Hatta anak-anak melayu pun hebat speaking tahu. Maka bahasa kebangsaan disitu adalah inggelish. 
Learning centre yang currently I'm working for is teaching two…

Menguntai Sesalan

Menyusuri di celah helaian resah
Aku mencari makna sebuah ceritera
Tentang cinta yang kau miliki
Yang seandainya dulu aku ketahui

Andainya dapatku kembalikan masa
Pasti semuanya kan berbeda
Takkan aku uraikan air matamu
Kala tabir hitam menyelimut hati

Waktu terasa deras berlalu
Namun cukup perlahan menembusi sebuah keegoan
Yang dulu ku dindingkan teguh
Kini rekah dihirap kesalan

Maafkan aku
Aku tak mampu memenuhi yang kau pinta
Aku tak bisa menghurai persoalanmu dulu
Aku bodoh mentafsir hatimu
Namun,
Andai maaf ini tak ampuh menghilang khilaf
Ku pasrahkan jiwa ini terus berlagu sesalan.. 

Hurt me with the TRUTH But never comfort me with a LIE

Siklus tiga purnama

“Tidak Dia datangkan ujian melainkan untuk hikmah..”

Semangat melepuh mengalir lebur menjadi debuan   Tika dunia mentertawakan Saat cacian bagaikan hujan Waktu pandangan serong adalah teman
Aku hanyalah satu zarah kecil di ruangan sebuah hatimu Saat titisan hujan terasa menghiris Begitu sulit mendefinisi rasa Sedangkan yang melepaskan adalah aku

Terlalu banyak kejadian dalam tempoh waktu itu.
Mulanya aku tak faham.
Keras hati menunding jari kepada takdir.
Mengeluh itu ini. Terfikir-fikir kenapa aku yang
harus merasai.
Jahilnya aku..

Walaupun aku tahu kini, takkan mungkin waktu terputar kembali
aku redha dan bersyukur kerana
jihadku masih belum sempurna, namun masih juga belum terlewatkan.

3 bulan sesingkat waktu ini
aku menyayangi.
Dikurniakan padaku satu cahaya cinta
sebagai perantara
yang mengajar aku banyak tentang Dia.

3 bulan sesingkat waktu ini
aku kembali.
Dia menjauhkan aku darimu agar aku
kembali mengenal Ad-Deen.

3 bulan sesingkat waktu ini
aku belajar.
Satu kesalahan sudah cukup
membuatkan manusia lupa p…
Image

Khayalan Sebentar

Di bawah langit nan keperakkan
Bersaksikan deruan ombak yang seirama hati
Waktu ini, ingin rasanya aku terbang
melayang menatap mata yang redup memandang 
Damai mendengarkan kata nan puitis
Serasa begitu dicintai selayakya..

Seakan terdengar petikan gitar Indah lembut menuai suasana
Menghapus segala gundah
tika malam tanpa bintang,
tika siang tanpa terang.

Ingin sekali aku hentikan waktu disini
Agar dapat kupeluk erat keindahan rasa ini
Rasa yang melengkap kesempurnaan waktu
tika kau teruntukku

Akan kubawa lari bahagia ini
begitu jauh ke langit malam tanpa sempadan
andai kutahu ia kan diambil pergi 

Telah hujan malam itu menghapus tangisku Membawa pergi bersama jejakmu..

Aku tersenyum sendiri
Terlalu indah cerita cinta itu
walau hanya sesingkat kerlipan mata..

Perutusan Mimpi

Terjaga disaat bibir menyebutkan satu nama
Terasa aneh.
Serasanya telah begitu sepurnama tidur
Penatnya seperti baru sudah melakukan satu perjalanan yang jauh
Jam direnung. 2:59 pagi..
Nafas dihela, "astaghfirullahal'adzim.."
Mata cuba dilelap kembali. Gagal.
Fikiran kosong. Atau, sebenarnya sudah penat berfikir.
Tak semena, bagaikan terdorong tubuh bingkas bangkit
Langkah diatur diatas lantai yang sepertinya membeku
Menyiram kesucian wuduk secara tertib
Lantas, sejadah dibentang
Menghamparkan kerinduan dan kesalan kepada Yang Maha Agung
Melepaskan bebanan yang tersarat dalam niat sebuah tahajud
Memohon dikurniakan ketenangan dan keikhlasan
Agar bisa menjadi kuat lagi.

Begitu indah dan lembut Dia mengingatkan tentang seperkara,

"Wahai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi deredhaiNya. Maka masuklah ke dalam jemaah hamba-hambaKu. Dan masuklah ke dalam syurgaKu."
(Al-Fajr: Ayat 27-30)

to the past..

Image
Let us forget
And forgive
We're not great
Our life's a gift.

When we forgive
It's a relief
To give
Off our sleeve
As part of our belief. ~Rb Salleh





Tuhan titipkan rasa pada kita untuk menangis Agar esok kita mampu menghiburkan orang yang bersedih.

Mya Hanna, a friend.

....

aku pergi bukan kerana membenci
aku mencari peluang untuk hidup.
ku tahu, kan separuh mati merinduimu.
pada mana harusku lafaz lagi.
perginya aku demi menjaga hati yang tinggal cebisan.
langkahku takkan terjejaki lagi demi kesempurnaan masa-masa indahmu.
ampunkan aku dan fikiran sempitku,
semoga 'keputusan' itu yang benar dalam pencarianmu.
yang aku simpan hanya indah,
yang aku simpan hanya ikhlas,
yang aku simpan hanya maaf,
Terima kasih untuk cinta ini.
Tuhanku, temukan kami lagi di syurgaMu nanti..

..ratapan naluri

Bismillahirrahmanirrahim
"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan, "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta..."
(Al-Ankabut: Ayat 2 & 3)
Ya Allah, Mengapa serasaku tak mampu menampung beratnya uijian dariMu? Sedang telah Engkau janjikan, "Sesungguhnya setiap kesukaran disertai kemudahan.."
Ya Allah, Mengapa masih aku terluka menunggu jawapan dariMu? Sedang telah Engkau berpesan, "Sesungguhnya kami tidak mengubah nasib sesuatu kaum itu melainkan mereka yang mengubahnya.."
Ya Allah, Telah lama aku nantikan. Tapi apakah Engkau datangkannya hanya sebagai ujian? Telah lama aku impikan, Ya Allah. Tapi apakah ia Engkau kurniakan hanya untuk sedetik cuma?
Tuhanku, telah aku panjangkan doaku padaMu disetiap waktu dukaku, gembiraku. Tuhanku, telah Kau …

Mengukir Keindahan Masa Lalu

waktu membawaku berlari
begitu cepat,

menarik paksa
tubuhku yang telah ringkih... memaksaku untuk tetap
menatap kedepan sembari
menghela nafas berat..

masa lalu…
ingin aku menolehnya walau untuk sebentar saja sekedar untukku
menghilangkan dahaga kerinduanku
akan masa-masa indah saat aku
masih memiliki cinta

saat ini sepertinya aku telah mati, rasaku hilang entah kemana…

duka…
bahagia…
apapun namanya, semua bagiku sama tak ada lagi indah

yang dulu selalu membuatku tersenyum kini semua merentas
berhamburan dan sirna ditelan linangan air mata

andainya aku mampu, aku ingin kembali kemasa itu,
dimana ada senyum dan tawa

Saat ini aku ingin rasaku kembali
agar aku merasa hidup lagi,

aku ingin hatiku utuh lagi sebagai
mana dulu sebelum aku
mengenal cinta.


~Kinanti Mutiara Hati~ renungan1jiwa

Kehilangan Harapan

Telah kau pasakkan satu halangan
Menjadikan kita terpisah, terseksa

Jauh kau melangkah pergi
Meninggalkan impian dan anganan

"Sanggupkah wahai hati?"
Masih tetap sunyi tanpa kepastian
Terburuk keseorangan
Khilaf menyalahkan takdir dan keadaan.
Cuba menggapai pautan dari sisa kekuatan
Mencari kekurangan diri, memikirkan kesalahan sendiri.

Telah hati kau peluk erat
dibawa pergi hingga tiada tinggal apapun.
Ingin sekali aku mengejar tapi kau hanya bayang.

Andainya mampu ku daki pelangi,
Akan kusiram cinta ini dengan warnanya.
Andainya dapat ku putar lautan,
Akan aku benamkan setiap halangan kedasarnya.

Image
Image
"Jangan cuba ambil tahu tentang masa depan, sesuatu yang belum terjadi. Mungkin kita rasa kita takkan mampu menanggung sesuatu beban, tapi bila sampai masanya, rupanya kita lebih dari mampu. Kerana setiap sesuatu yang terjadi telah ditetapkan oleh Allah. Hanya Dia yang Maha Mengetahui kemampuan seorang hamba dan Dialah jua yang Maha Mengetahui setiap sesuatu yang baik untuk hambaNya."

Puan Nor Hayati

Leaving.

Sailing with a dinghy,
Along this midst ocean,
Under the darkest sky.
Waiting a storm to rage on.
Can't find any land, neither way to turn back.
Floating nowhere. All alone. 
With only fractured oars and a hard try.
Crying lungs out loud. Nobody heard.
Begging for an angel.
To take my hand, to lead my way.
Now and forever,
Together we find our own way back.
Together we find the sun.
I just can't go on all by my own..

Fadilat mengamalkan Surah At-Taubah ayat 128-129

Image
Maksud ayat 128:

Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang Rasul dari golongan kamu sendiri (iaitu Nabi Muhammad S.A.W.), yang menjadi sangat berat kepadanya sebarang kesusahan yang ditanggung oleh kamu, yang sangat lobakan (inginkan) kebaikan bagi kamu, (dan) ia pula menumpahkan perasaan belas serta kasih sayangnya kepada orang-orang yang beriman.

Maksud ayat 129:

Kemudian jika mereka berpaling ingkar, maka katakanlah (Wahai Muhammad): "Cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia kepadaNya aku berserah diri, dan Dialah yang mempunyai 'Arasy yang besar.

Fadilatnya ayat ini dibaca sebanyak 7 kali sesudah solat, dengan izin Allah:

* Jika dia seorang yang lemah, maka akan menjadi kuat.
* Jika dia seorang yang hina, maka akan menjadi seorang yang mulia.
* Jika dia seorang yang kalah, maka akan segera mendapat pertolongan.
* Jika dia seorang yang berkesempitan, maka akan mendapat kelapangan.
* Jika dia seorang yang berhutang,…

Tatkala Menyambut Kelahiran di Hospital Gomen

Image
Ternampak gambar surat ni yg di share di fb seorang sahabat. Sangat membantu untuk masa hadapan. Kredit to empunya surat, Khairunnisa Hamzah (fb)
Permohonan Doktor dan Jururawat Wanita untuk Menyambut Kelahiran

Pehal plak doktor laki ramai dalam bidang ni ye? Hmm... nothing but wondering.

Fragile..

If only I could begin a new pray.
If only I could chasing a rainbow, shooing away a cloud.
You don't know, so many things I wanted to do.
How can i'd be okay.
Rains are falling, I'm lying in broken.
I don't know the simplest answer.
I can't find the simplest way.
Can't you see in my eyes the pain inside.
You are here but seems thousand miles apart.
How your decision had taken my breath away..

I don't mind if I have to dance on a cliff,
Just to get you in my arms.
I don't care if my whole world could shatter,
If only losing you is the matter.

Image
Sumber: fb M.A
Image
Harapan hari ini,
Impian hari ini,
Keghairahan hari ini,
Keasyikan hari ini,
Semuanya lenyap, hilang begitu sahaja.
Hilang tiada apa walau hanya bayang. Hilang.
Nafasku seakan terhenti.
Terasa seperti inginku lari tinggalkan dunia.
Runtuh jiwa.
Hilang punca.
Aku patah semangat.
Angin, khabarkan padaku dari hembusanmu.
Bintang, jawablah aku dari kerlipanmu.
Mentari, sinarkanlah satu kepastian dari bahangmu.
Jawablah aku, hapuskan rasa ini andai ia bukan milikku.
Duhai ombak,
Pinjamkanku sedikit dari keberanianmu,
Sekeras keberanian ombak menghempas pantai..
Duhai langit,
Hulurkanlah cebisan awan teguhmu,
Agar dapat ku kuatkan hati ini sekuat dan seteguh
langit tanpa sandaran..