Dec 27, 2016

Pendosa Tanpa Noktah

Hujan mencurah lebat di luar tingkap. Jelas dapat ku lihat curahan rintiknya dari meja kerjaku menerusi jendela yg besar. Titis-titis hujan yg berbintik di cermin tingkap dapat kutangkap jernihnya namun tak dapat kubilang jumlahnya. Beribu. Dedaunan pohon diluar menunduk kebasahan. Bangunan tinggi di seberang kian sayup lihatnya. Pandangan kubiarkan tembus mencari wajah-wajah yang ku rindu. Satu persatu menerpa. Sayu sedihku bertandang seiring hadirnya wajah-wajah itu. Banyak salahku yg tidak tertebus. Ada yang aku kecewakan. Ada yang berkecil hati. Ada yang memaksa diri asalkan aku puas hati. Malah ada yang pernah menangis. Ingin sekali rasaku berlari kearah mereka. Mendakap dan mencium pipi mereka. Agar mereka rasa betapa ingin aku memohon ampun. Terkadang salah yang sama masih berulang. Walhal telah cuba ku kawal. Tabiat mungkin. Laku ku teserlah tanpa kusedar. Ingin sekali aku memohon maaf. Tapi entah mengapa ucapan maaf begitu sukar untuk diungkap. Takut mungkin. Malu pun ya. Kalaulah isi hati mudah terbaca. Tak perlu susah aku memikul penyesalan ini. Air mata seakan ingin berlari turun, aku tahan. Kalau tidak mungkin curahannya lebih lebat dari hujan diluar. Dalam helaan penyesalan, aku harap masih Tuhan beri aku kesempatan. Kesempatan untuk menebus segalanya..